Kursi...oh...Kursi...



Dulu saya pernah menonton tentang sebuah toko yang menjual berbagai pakaian dan aksesoris pria yang mana, menurut si pemilik toko, biar pacar pembelinya ngga bosan, dia juga menambahkan bagian khusus yang menjual beberapa pernak-pernik cewek.Sungguh strategi yang bagus untuk merangkul semua pembeli tapi, bagaimana bila pembelinya sama sekali ngga tertarik dengan semua yang dijual di toko itu? Jawabannya adalah : sediakan kursi.


Bagi saya yang ngga begitu suka shopping dan hunting baju seperti sepupu, tante dan mama saya, acara shopping bersama selalu terasa membosankan sehingga saya selalu berusaha untuk menghindari acara tersebut namun, entah mengapa, saya selalu “terjebak” dengan ajakan mereka yang sering menyimpang dari yang dijanjikan. Janjinya Cuma makan, eh malah singgah ke berbagai toko pakaian sehingga kadang bikin saya malas mengikuti ajakan mereka tapi, apa boleh buat? Ajakan makan gratis selalu bisa meruntuhkan tekad saya,hehehe…


Untuk itu, bagi saya pribadi, toko yang baik adalah toko yang menyediakan kursi kosong, karena bagi orang-orang seperti saya, kursi adalah kesempatan untuk beristirahat sementara kenalan saya berkeliaran mencari baju. Nah, karena itulah beberapa hari lalu, saat saya menemani mama belanja, saya celingukan mencari kursi dan akhirnya mendapatkan kursi yang berada di sekitar bagian mainan anak-anak.
Sialnya, saya lupa kalo kebanyakan pegawai di toko itu memakai seragam kaos polos berbordir nama toko, yang senada dengan kaos yang saya pakai saat itu. Hasilnya?
Hari itu saya memecahkan rekor dengan dikira karyawan oleh 8 ORANG!!!
Oohh,malunya…..
Saya sih sudah berusaha mencari kursi di tempat yang lebih tersembunyi tapi sudah beberapa kali dicari, hanya tempat itu yang ada kursinya jadi, mau ngga mau, karena saya sudah lumayan capek berdiri, nongkronglah saya sebagai “pegawai dadakan”…sialan…


Pada akhirnya, saya jadi mengerti perasaan para anggota legislatif kita, yang mati-matian mempertahankan kursinya biarpun sudah malu.Mungkin karena dia ngga punya cukup kekuatan saat berdiri . . .(seperti saya,hohoho…dasar anak muda super loyo!!)

Posting Lebih Baru Posting Lama

21 Responses to “Kursi...oh...Kursi...”

Moehfi mengatakan...

weleh... sampe disangka karyawan.
sabar y mbak...

nah, kalo anggota leg nahan2 kursi karena empuk kali y. fisik mereka sih kuat, tapi perasaan nya gag enak kalo ninggalin tu kursi cepat2 mbak...

salam,
moehfi

travellous mengatakan...

Oough kirain ak pertamax, soalnya blm prnah pertamax d sini :p
emang bakat kali klo km jd pegawai nya Hahaha!

ya kadang emang bete c yaa klo hrs ke t4 dmn kita ga suka t4 itu dan lagi bad mood pula :p

Aaah paling gak saat itu, kamu latihan jadi anggota leg lah! Ahahaha

nita mengatakan...

saya juga suka gak kuat shopping berlama2. nyari t4 duduk biasanya juga gak gampang

kalo kursinya empuk, biasanya saya betah berlama2. kalo kursinya keras langsung bangkit deh. sepertinya kursi legislatif itu empuk bikin yg duduk suka lupa berdiri. seharusnya kursi legislatif itu dibuat keras dan berduri biar gak sembarang orang berani duduk berlama2 di sana...whahahaha

qpin mengatakan...

saya orang yang ga suka berdiri lama,,,

apa lagi duduk dilantai,,

tapi saya juga bukan orang yang suka duduk lama...

saya adalah orang yang suka tidur - tiduran

hehehehehe

Tony mengatakan...

aku lagi perlu kursi baru untuk bermain internetan :D

elys welt mengatakan...

itu anggota legislatif nggak kuat ya berdiri terus menerus :P

@repot mengatakan...

hahahahahahah
kok yo bisa, kl boleh saran kalo berhenti ditoko liat baju pegawai ma baju km sama pa ga klo sama
*kabur*
hahahahahah

Syahrizki Rafi' Asy'ari mengatakan...

he he he kursi dulu ama sekarang pasti laen dong....., kalo dulu dah diatur nah sekarang diatur ndiri-ndiri

byme mengatakan...

hahahahaha
sabar mbak

namaku wendy mengatakan...

ahahaha wen lebih konsen baca cerita yg pegawai dadakan drpd soal kursinya, bisaan yah;p

IYeeS mengatakan...

yups setubu iv, hidup kursi loh.. hee...

billsaN mengatakan...

yup mmg hrs ada kursi yooo..
palagi klo dpt cold softdrink, sllrruuuupppp... :D

astrid savitri mengatakan...

haha...saltum nih ceritanya!

saya pernah ke resepsi pernikahan dgn baju bordiran yg menurut saya keren sekali...dan ternyata pagar ayu-nya pakai baju dgn bahan, warna dan model yg mirip..
sebel banget!


Ivana, tugas dari kamu saya posting di blog saya yg satu lagi ya! Lebih cocok soalnya..

travellous mengatakan...

gak dipasang SB nya Vana? gantian ak kesini nagih postingan baru kamu lagi ;)

Ivana mengatakan...

moehfi:hikz...makasih ya,bro.kamu benar-benar sodara saya banget,hehehe...
travellous n syahrizki:hehehe,nyindir yah?
nita:wakaka...kursinya ngga perlu dibikin berduri kok.cukup doakan saja mereka semuanya ambeien,hehehe
qpin:hohoho,mana bisa tiduran kalo di tengah-tengah mal?
tony:beli aja bro.sekalian beliin punya saya yah?
elys weit:sepertinya begitu
repot:iya nih.thx atas sarannya yah?
bime:hohoho,thx
wendy: yah,begitulah
iyees:hehehe
billsan:maunya,,,
astrid:thx atas sharingnya.soal tag, silahkan mba...

gus mengatakan...

jangan2 yang bikin dikira mirip ma pegawai tokomya bukan sekedar kaosnya, mba. ...(ga berani nglnjutin komen, hehehe... Kabur: mode ON)

cahpesisiran mengatakan...

huahahahaha...
itung2 dapat pengalaman menjawab calon pembeli gapapa kan..

"tapi, apa boleh buat? Ajakan makan gratis selalu bisa meruntuhkan tekad saya."
ehm2.. diner yuk Va..?
*gubrak*
*kaburrrr.......*

indo mengatakan...

Lain kali kalau mau jalan lagi, bawa kursi sendiri aja Non...hehehe

kRucIaL mengatakan...

bah...
emang bener2 nyebelin klo disuruh nemenin blanja...
tp kok y sialnya kak ivana disangka SPG tokontya wkwkkwkw...

wah klo para pejabat yang katanya wakil rakyat itu mah cuman isanya duduk trus tunjukin rasa nasionalisme dengan cara tawuran krn beda pendapat di gedung rakyat sambil dilihat seluruh rakyat...
wkwkwkwk...
emang gataw malu mereka!!!

seezqo mengatakan...

Harusnya langsung pasang muka tersenyum sambil bilang, oh saya owner toko ini :)

Makanya kalo mau aman nunggu di toilet duduk di kloset ....

Caroline Sutrisno mengatakan...

setuju!! toko baju emang kudu nyediain kursi yang nyaman biar para suami dan anak2 ga bete nungguin. sang mama pun hepi kerna acara belanjanya ga terganggu.

btw, selamat yak ud memecahkan rekor atas diri sendiri... hahaha...